Monday, 1 February 2016

SETIAP BID.AH ADALAH SESAT

" Ingatlah, berhati-hatilah kalian, jangan membuat hal-hal baru. Karena perkara yang paling jelek adalah membuat hal baru . Setiap perbuatan baru adalah bid'ah. Dan semua bid'ah itu sesat." (HR Ibnu Majah)

Mengkaji bid`ah sama artinya dengan mengkaji hadits ini, hadits yang sering dijadikan andalan sebagian orang untuk saling menuduh bid`ah dan melarang segala bentuk hal baru yang tidak dilakukan di zaman Rasul Saw.

Yah.. tak heran karena jika dilihat sepintas hadits ini menyatakan bahwa semua hal baru ( bid'ah ) adalah sesat. Maka banyak orang menganggap muslim yang taat harus harus memiliki sifat alergi pada hal-hal baru. Pandangan seperti ini bukan hanya dilontarkan oleh orang-orang yang membenci Islam, bahkan mereka yang mengaku sebagai pembela Islam banyak yang melontarkan pendapat ini.

Saking alerginya dengan hal baru, setiap ada hal-hal yang mereka anggap tak pernah ada di zaman rasul, tak segan-segan mereka nyatakan sebagai bid'ah. Maulid bid'ah, Tahlilan bid'ah, Shalawat Badar bid`ah, bid`ah, bid`ah dan bid`ah.. yang lebih mengherankan diantara mereka masih ada yang menyatakan bahwa speaker, Tape, Radio sampai celana panjang dan sendok sebagai bid`ah yang menyesatkan.

Maka lengkaplah sudah titel jumud dan terbelakang disandang oleh umat islam. Herannya ulama-ulama seperti ini malah merasa bangga dengan titel terbelakang ini, merasa terhormat dengan keterasingannya dan pendapat-pendapatnya yang syadz (asing). Mereka menyangka dirinya adalah ghuraba` (orang-orang asing) yang disebut Rasul dalam haditsnya :

بدأ الإسلام غريبًا، وسيعود غريبًا كما بدأ، فَطُوبي للغرباء 

 " Islam dimulai dalam keterasingan dan akan kembali asing, maka beruntunglah orang-orang yang asing" (HR Muslim)

Akan tetapi lupa sabda Rasul :

 "Sesungguhnya umatku tidak akan bersepakat atas kesesatan, jika kalian melihat pertentangan maka ikutilah kelompok terbesar" (HR Ibnu Majah)

Mereka merasa telah membela Islam padahal karena sebabnya umat Islam terpecah saling tuduh bid`ah satu sama lain. Mereka merasa telah menyeru kepada islam padahal sebenarnya mereka membuat orang lari dari Islam.

Bukan ini yang dimaksud Rasul dalam haditsnya, justru beliau menganjurkan umatnya untuk membuat inisiatif dan bersikap kreatif dalam melakukan kebaikan, Rasulullah saw bersabda:

"Barangsiapa yang menciptakan satu gagasan yang baik dalam islam, maka dia memperoleh pahalanya dan juga pahala orang yang melaksanakanya dengan tanpa dikurangi sedikitpun. Dan barangsiapa yang menciptakan satu gagasan yang jelek dalam islam, maka dia akan terkena dosanya dan juga dosa orang-orang yang melaksanakanya dengan tanpa dikurangi sedikitpun" (HR Muslim)

Atas dasar inilah para sahabat, thabiin dan para ulama salaf berani untuk menciptakan hal-hal baru dalam agama yang tidak dilakukan oleh Rasul, tentunya setelah melakukan pertimbangan yang sangat matang dengan tetap memperhatikan kaidah-kaidah yang ada dalam Islam.

Khalifah Abu Bakar berani memerangi mereka yang menolak zakat, dan mengumpulkan al Quran, berwasiat agar yang memandikannya ketika wafat adalah istrinya. Sayidina Umar mengumpulkan orang untuk shalat tarawih berjama`ah, menerangi masjid dengan lampu-lampu, dan melakukan banyak hal baru dalam kepemerintahanya. Sayidina Utsman membukukan Al Quran, memberi gaji kepada muadzin dan menggagas ide untuk melakukan dua adzan dalam shalat Jum`at. Sayidina Ali membolehkan sholat qobliyah dan ba'diyah pada sholat Ied, menyusun doa baru: يا كهيعص إغفرلي (Wahai KafHaYa`AinShod, ampunilah aku), menugaskan Aba Mas`ud al Badri menjadi Imam orang-orang lemah dalam sholat ied di masjid, dan memerintahkan Abul Aswad Ad-Duali membuat kaedah-kaedah Ilmu Nahwu.

Pemberian titik, tanda juz, waqaf, dan harakat dalam Al Quran baru dilakukan di zaman dinasti Umayah. Pembukuan dan pengkodefisian hadits, pembukuan cabang-cabang ilmu syari`ah mulai dari nahwu, Fiqh, tafsir, Ushul fiqh, Balaghah, dan sebagainya. Pendirian menara,madrasah-madrasah, perpustakaan Islam. Perenovasian Ka`bah, dan perluasan Masjid Nabawi. Dan masih banyak lagi hal baru yang dilakukan para ulama untuk kemajuan Islam sehingga Islam menjadi pusat peradaban pada masanya. Tak ada satu pun dari kita yang menganggap hal yang mereka lakukan sebagai bid`ah, justru kita semua sepakat bahwa apa yang mereka lakukan adalah jasa yang sangat besar artinya bagi umat islam. Mereka bukan tidak pernah mendengar bahwa Rasul pernah bersabda

 وَكُلُّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ

(setiap bid`ah adalah sesat ).

Justru mereka yang paling mengetahui mengenai maksud bid`ah dalam sabda Rasul tersebut sehingga mereka berani untuk melakukan hal-hal yang tidak pernah dilakukan oleh Rasul.

Sunday, 6 December 2015

KAJIAN KITAB HIKAM 49

Bismillahirrahmanirrahim
Mari kita mulai Ngaji Hikam #49 ini dengan menghadiahkan Fatehah kepada Syekh Ibn Ataillah (qs), kepada ayah dan guru saya Kiai Abdullah Rifai, dan ibu saya Nyai Salamah.
Mari kita mulai. Bismillah.
_____________________
KRITIK TASAWWUF ATAS ULAMA SYARIAT

Friday, 4 December 2015

KAJIAN KITAB HIKAM 48

NGAJI HIKAM 48 KANG ULIL

Bismillahirrahmanirrahim
Mari kita mulai Ngaji Hikam #48 ini dengan menghadiahkan Fatehah kepada Syekh Ibn Ataillah (qs), kepada ayah dan sekaligus guru saya Kiai Abdullah Rifai, dan ibu saya Nyai Salamah.
Mari kita mulai. Bismillah.
_____________________
PERSAHABATAN SPIRITUAL

Tuesday, 1 December 2015

KAJIAN KITAB HIKAM 47

NGAJI HIKAM 47 KANG ULIL ABDALLA
Bismillahirrahmanirrahim
Mari kita mulai Ngaji Hikam #47 ini dengan menghadiahkan Fatehah kepada Syekh Ibn Ataillah (qs), kepada ayah dan guru saya Kiai Abdullah Rifai, dan ibu saya Nyai Salamah.
Mari kita mulai. Bismillah.
______________________
MANUSIA TAK HIDUP HANYA DARI SEPOTONG ROTI
Syekh Ibn Ataillah berkata:

Saturday, 28 November 2015

KAROMAH PARA WALI

إذ بذكرهم تفتح أبواب السماوات العلية

Ini adalah karomah
aulia'allah yaitu Al Habib Muhammad Luthfi Bin Yahya, Rois 'am Jatman Se-Dunia,

Suatu ketika Sekitar 10 dukun mendatangi Al-Habib M.Luthfi bin Ali bin Hasyim bin Yahya di kediamannya.