Saturday, 17 March 2018

ROBITHOH

Menurut Syekh Muhammad bin Abdulah Al-Khani Al-Khalidi dalam kitabnya Al-Bahjatus Saniyyah hal. 43, berabithah itu dilakukan dengan 6 (enam) cara: 

1. Menghadirkannya di depan mata dengan sempurna. 

2. Membayangkan di kiri dan kanan, dengan memusatkan perhatian kepada ruhaniyahnya sampai terjadi sesuatu yang ghaib. Apabila ruhaniyah Mursyid yang dijadikan rabithah itu tidak lenyap, maka murid dapat menghadapi peristiwa yang akan terjadi. Tetapi jika gambarannya lenyap maka murid harus berhubungan kembali dengan ruhaniyah Guru, sampai peristiwa yang dialami tadi atau peristiwa yang sama dengan itu, muncul kembali. Demikianlah dilakukan murid berulang kali sampai ia fana dan menyaksikan peristiwa ghaib tanda Kebesaran Allah. Dengan berabithah, Guru Mursyidnya menghubungkannya kepada Allah, dan murid diasuh dan dibimbingnya, meskipun jarak keduanya berjauhan, seorang di barat dan lainnya di timur. Selain itu akan membentenginya dari pikiran-pikiran yang menyesatkan sehingga memicu pintu ruhani yang batil memasuki dirinya (baik ruhani-ruhani ataupun i'tikad-i'tikad yang batil), 

3. Menghayalkan rupa Guru di tengah-tengah dahi. Memandang rabithah di tengah-tengah dahi itu, menurut kalangan ahli Thariqat lebih kuat dapat menolak getaran dan lintasan dalam hati yang melalaikan ingat kepada Allah Ta'ala. 

4. Menghadirkan rupa Guru di tengah-tengah hati. 

5. Menghayalkan rupa Guru di kening kemudian menurunkannya ke tengah hati. Menghadirkan rupa Syekh dalam bentuk keempat ini agak sukar dilakukan, tetapi lebih berkesan dari cara-cara sebelumnya. 

6. Menafikan (meniadakan) dirinya dan mentsabitkan (menetapkan) keberadaan Guru. Cara ini lebih kuat menangkis aneka ragam ujian dan gangguan-gangguan. 


Dalam kitab Bughyatul Mustarsyidin, karangan Sayyid Abdurrahman bin Muhammad disebutkan: "Perkataan seorang mukmin yang menyeru 'Wahai Fulan' ketika di dalam kesusahan, termasuk dalam tawasul yang diseru kepada Allah. Dan yang diseru itu hanya bersifat majaz bukan hakikat. Makna 'Wahai Fulan! Aku minta dengan sebabmu pada Tuhanku, agar Dia melepaskan kesusahanku atau mengembalikan barangku yang hilang dariku, yang diminta dari Allah SWT. Adapun yang diucapkan kepada Nabi/Wali menjadi sebagai majaz (kiasan) dan penghubung, maka niat meminta kepada Nabi/Wali hanyalah sebagai sebab saja. 

Dan diucapkan pada syara' dan adat, contohnya adalah seperti permintaan tolong kita kepada orang lain: 'tolong ambilkan barang itu'. Maka apa yang sebenarnya adalah kita meminta tolong dengan sebab orang tadi, hakikatnya Tuhan Yang Kuasa atas segala sesuatunya. Apabila kita meyakini orang itu mengambil sendiri secara hakikatnya, maka barulah boleh dikatakan syirik. Maka begitu pulalah berabithah itu sebagai sebab yang menyampaikan bukan tujuan. 

Berbicara mengenai sebab, telah banyak ayat Al-Quran dan Hadits Qudsi yang menyatakan bahwa segala perkara yang dibutuhkan manusia dan makhlukNya didapat dan dikaruniakan oleh Allah Yang Kuasa, apakah itu makanan, minuman, pakaian, rizki, kesembuhan, dan sebagainya. Maka untuk kesemuanya itu perlu adanya sebab yang menyampaikan. Penyampaiannya bisa cepat atau lambat. Dan seseorang yang menerima rizki dari seseorang lainnya, sepantasnyalah berterimakasih kepadanya sebagai adab atas penyampaian rizkinya itu. Begitu pulalah seseorang meminta akan sesuatu hanya kepada sahabat atau lainnya, tentu ada adab-adab atau tatacara tertentu yang harus dilakukan, agar hajatnya itu terpenuhi sesuai dengan kehendaknya. Dan tidak hanya lahiriyyah saja, perkara-perkara ruhaniyah memiliki adab atau tatacaranya, agar tercapai penyampaian maksudnya ke Hadhirat Allah Yang Suci. 

Maka penyampaian kehendak seseorang hamba kepada lainnya, yakni yang membutuhkan sesuatu selain Allah adalah suatu bentuk majaz bukan hakikat. Kalau ia beri'tiqad memohon secara hakikat, maka jadilah syirik yang menyekutukan Tuhannya.

Tuesday, 6 February 2018

BERKAH SHOLAWAT

Kisah ini dari penggalan pidato Syeikh Husna Syarif, salah seorang ulama besar di Mesir.

Sebuah kisah tentang seseorang yang terbelit hutang piutang, yang hidup dalam tumpukan hutang ditengah kubangan kemiskinan.

Seorang lelaki yang dulunya kaya raya lalu jatuh bangkrut, sehingga mempunyai hutang yang besar.

setiap harinya, rumahnya penuh orang yang menagih hutang,
hingga pada suatu hari ia pergi ketempat salah seorang saudagar kaya.

 Sudah bukan cerita baru, kedatangannya untuk meminjam uang pula. 

Ia meminjam uang sebanyak 500 dinar.

 Saking terkenalnya orang ini banyak hutang sampai-sampai saudagar ini bertanya, kira-kira kapan anda akan melunasi pinjaman ini ?. 

Minggu depan tuan… jawabnya singkat.


Pada akhirnya ia pulang dengan 500 dinar digenggamannya.

 Jumlah segitu ia bayarkan kepada orang-orang yang setiap hari datang menagih hutang dan dari 500 dinar yang ia peroleh itu tidak tersisa sama sekali.


Hari demi hari ia bertambah sulit dan terpuruk kondisi ekonominya hingga tempo pembayaran hutangnya pun telah tiba. Saudagar itupun mendatangi rumah si miskin itu dan mengatakan


 " tempo hutang anda telah tiba ". 

si miskin dengan suara lirih menjawab : Demi Allah saya sedang tak punya apa-apa.

Saudagar merasa geram kepada si miskin dan mengadukannya ke pengadilan, dan membawanya ke hakim.

 Setibanya di pengadilan, si hakim bertanya : mengapa anda tidak membayar hutang anda ?.

 Lagi-lagi si miskin menjawab : Demi Allah saya tak punya apa-apa tuan.

Karena merasa ini adalah kesalahan si miskin maka hakim memvonisnya dengan hukuman penjara sampai ia melunasi hutangnya. 

Kemudian si miskin bangkit dan berkata : wahai tuan hakim, berilah saya waktu untuk hari ini saja. Saya hendak pulang ke rumah untuk berjumpa keluarga dan mengabarkan hukuman ini sekalian berpamitan dengan mereka, baru kemudian saya akan kembali untuk dipenjara. 

Hakim menyahuti si miskin dengan mengatakan : bagaimana mungkin, apa jaminanmu bakal kembali besok, sementara aku telah memvonismu hukuman penjara ?

Lelaki itu terdiam, tapi seolah mendapat ilham di benaknya. " Rasulullah jaminanku, wahai tuan hakim, bersaksilah untukku jika besok aku tidak datang maka aku bukanlah termasuk umat Rasulullah
Si hakim tersentak diam dan tersentuh hatinya, ia sadar betapa agungnya Rasulullah….

Kemudian si hakim menunda hukuman penjara untuknya hingga esok.

Sesampainya di rumah, si miskin menghabarkan kondisinya kepada istrinya bahwa esok akan dipenjara. 

Lalu istrinya bertanya : wahai suamiku lantas apa mengapa sekarang engkau bebas ?. 

Aku menaruh nama Rasulullah sebagai jaminanku, begitu jawab suaminya. 

Mata istrinyapun berkaca-kaca dan air matanya menetes sembari berkata pada suaminya : selama Rasulullah masih menjadi jaminan bagimu maka mari kita bershalawat. 

Dan merekapun bershalawat kepada Rasulullah dgn rasa cinta yg dalam.

Sampai akhirnya mereka tertidur, dalam tidurnya mereka mimpi melihat Rasulullah SAW, Rasulullah memanggil si miskin itu : 

Hai fulan jika besok telah terbit fajar maka pergilah ke tempat ulama fulan dan sampaikan kepadanya bahwa aku menitipkan salam untuknya dan suruh ia menyelesaikan hutang piutangmu. Jika ulama itu tidak percaya sampaikan 2 bukti ini.

Kemudian si miskin itu bertanya : apa 2 bukti itu wahai Rasulullah ?. 

Rasul menjawab : katakan padanya bahwa dimalam pertama ia sudah membaca shalawat untukku 1000 x dan dimalam terakhir dia telah ragu dalam jumlah bilangan shalawat yang dibacanya.

Sampaikan padanya bahwa ia telah menyempurnakan shalawatnya.

Seketika si miskin terbangun dan pada pagi harinya ia pergi menuju si ulama fulan dan berjumpa dengannya. 

Tanpa buang waktu si miskin menyampaikan apa yang ia lihat dalam mimpinya. Wahai tuan ulama, Rasulullah telah menitipkan salam untuk anda dan meminta anda agar menyelesaikan hutang piutangku.


sang ulama bertanya : apa bukti dari kebenaran mimpimu itu tentang yang anda sampaikan ?.

Si miskin itu menyampaikan kedua bukti sebagaimana yang dikatakan Rasulallah SAW dalam mimpinya. "dimalam pertama anda telah bershalawat kepada Rasulullah sebanyak 1000 x dan dimalam terakhir anda telah ragu dengan jumlah bilangan shalawat yang telah anda baca. Rasulullah mengatakan bahwa hitungan shalawat anda telah sempurna, dan shalawat anda telah diterima oleh Rasulallah".

Mendengar hal itu spontan ulama itu menangis karena berita gembira shalawatnya diterima Rasulallah SAW.

Ulama tersebut memberi uang 500 dinar dari baitul mal (untuk melunasi hutang si miskin) dan 2500 dari harta pribadinya untuk si miskin sebagai tanda terima kasih atas berita gembira yang disampaikan.

Tidak berapa lama kemudian si miskin bergegas pergi ke hakim untuk menyelesaikan perkaranya. Sesampainya ditempat hakim, tiba-tiba si hakim bergerak kearah si miskin seolah ia rindu ingin melihatnya dan memanggilnya seraya berucap :

"Kemarilah, berkat anda aku mimpi berjumpa Rasulullah SAW. Rasulullah telah berpesan kepadaku bahwa jika aku menyelesaikan hutangmu maka kelak Rasulullah akan menyelesaikan perkaraku di akhirat. Ini uang 500 dinar untuk lunasi hutang2 anda".

Belum sampai selesai dia bicara, tiba-tiba pintu ada yang mengetuk. Ketika dibuka, ternyata saudagar penagih hutang yang datang.

 Dia langsung memeluk si miskin dan menciumnya sembari berucap :

"Berkat anda saya mimpi berjumpa Rasulullah. Beliau berkata padaku jika aku merelakan hutangmu maka kelak di hari kiamat Rasulullah akan merelakan segala tanggunganku dan ini uang 500 dinar hadiah untuk anda dan hutang anda lunas".

Subhanallah, kisah ini adalah sekelumit bukti betapa Rasulullah SAW selalu memperhatikan urusan umatnya.

 Shalawat dan cinta kepada Nabi bisa menghilangkan kegundahan dan keresahan bahkan bencana.

Allohumma sholli 'ala Muhammad wa sallim

Thursday, 7 December 2017

Dzikir


Tasawuf Underground
13 jam · 
DZIKIR PEMBUKA PINTU LANGIT
Menurut Syekh Ibnu Atha'illah, sebagai tanda bahwa sebuah dzikir sampai pada sirr (nurani terdalam pada jiwa yang kelak menjadi tempat cahaya penyaksian) adalah saat pedzikir dan objek dzikirnya lenyap tersembunyi.
Dzikir sirr terwujud ketika seseorang telah terliputi dan tenggelam di dalamnya. Tandanya, apabila engkau meninggalkan dzikir tersebut, ia takkan meninggalkanmu.
Dzikir tersebut terbang masuk ke dalam dirimu untuk menyadarkanmu dari kondisi tidak sadar kepada kondisi hudhur (hadirnya kalbu). Salah satu tandanya, dzikir itu akan menarik kepalamu dan seluruh organ tubuhmu sehingga seolah-olah tertarik oleh rantai. Indikasinya, dzikir tersebut tak pernah padam dan cahayanya tak pernah redup. Tetapi, engkau menyaksikan cahayanya selalu naik turun, sementara api yang ada di sekitarmu senantiasa bersih menyala.
Dzikir yang masuk ke dalam sir terwujud dalam bentuk diamnya si pelaku dzikir seolah-olah lisannya tertusuk jarum. Atau, semua wajahnya adalah lisan yang sedang berdzikir dengan cahaya yang mengalir darinya.
Ketahuilah, setiap dzikir yang disadari oleh kalbumu didengar oleh para malaikat penjaga. Sebab, perasaan mereka beserta perasaanmu. Di dalamnya ada sirr sampai saat dzikirmu sudah gaib dari perasaanmu karena engkau sudah sirna bersama Tuhan, dzikirmu juga gaib dari perasaan mereka.
Sebagai kesimpulan tentang tahapan dzikir, Ibnu Atha'illah mengatakan, berdzikir dengan ungkapan kata-kata tanpa rasa hudhur disebut dzikir lisan, berdzikir dengan merasakan kehadiran kalbu bersama Allah disebut dzikir kalbu, sementara berdzikir tanpa menyadari kehadiran segala sesuatu selain Allah disebut dzikir sirr. Itulah yang disebut dengan dzikir khafiy.
Rezeki lahiriah terwujud dengan gerakan badan. Rezeki batiniah terwujud dengan gerakan kalbu, rezeki sirr terwujud dengan diam, sementara rezeki akal terwujud dengan fana dari diam sehingga seorang hamba tinggal dengan tenang untuk Allah dan bersama Allah.
Nutrisi dan makanan bukanlah konsumsi rohani, melainkan konsumsi badan. Adapun yang menjadi konsumsi rohani dan kalbu adalah mengingat Allah Dzat Yang Maha Mengetahui segala yang gaib. Allah berfirman, "Orang-orang beriman dan kalbu mereka tenteram dengan mengingat (dzikir kepada) Allah."
Semua makhluk yang mendengarmu sebenarnya juga ikut berdzikir beersamamu. Sebab, engkau berdzikir dengan lisanmu, lalu dengan kalbumu, kemudian dengan nafs-mu, kemudian dengan rohmu, selanjutnya dengan akalmu, dan setelah itu dengan sirrmu.
Jika engkau berdzikir dengan lisan, pada saat yang sama semua benda mati akan berdzikir bersamamu. Jika engkau berdzikir dengan kalbu, pada saat yang sama alam beserta isinya ikut berdzikir bersama kalbumu. Jika engkau berdzikir dengan nafs-mu, pada saat yang sama seluruh langit beserta isinya juga turut berdzikir bersamamu.
Jika engkau berdzikir dengan rohmu, pada saat yang sama singgasana Allah beserta seluruh isinya ikut berdzikir bersamamu. Bila engkau berdzikir dengan akalmu, para malaikat pembawa arasy dan roh orang-orang yang memiliki kedekatan dengan Allah juga ikut berdzikir bersamamu. Bila engkau berdzikir dengan sirmu, arasy beserta seluruh isinya turut berdzikir hingga dzikir tersebut bersambung dengan zat-Nya."
—Syekh Ibnu Atha'illah dalam Miftah al-Falah wa Misbah al-Arwah

Saturday, 18 February 2017

DO'A

سبحانك لا إله إلا أنت يا ربّ كل شيء ووارثه ورازقه وراحمهيا إله الآلهة الرفيع جلاله
يا ألله المحمود في كل فعاله
 يا رحمـن كل شيء وراحمـه  يا حي حين لا حي في ديمومية ملكه وبقائه يا قيوم فلا يفوته شيء من علمه، ولا يؤوده حفظهيا واحد الباقي أول كل شيء وآخرهيا دائم فلا فناء ولا زوال لملكه وبقائه يا صمد من غير شبه فلا شيء كمثلهيا باريء فلا شيء كفؤه يدانيه، ولا إمكان لوصفهيا كبير أنت الله الذي لا تهتدي العقول لوصف عظمتهيا باريء النفوس بلا مثال خلا من غيرهيا زاكي الطاهر من كل آفة بقدسهيا كافي الموسع لما خلق من عطايا فضلهيا نقيـّاً من كل جور لم يرضه ولم يخالط فعالهيا حنّان أنت الذي وسعت كل شيء رحمة وعلمايا منـّان ذا الإحسان قد عمّ كل الخلائق منـّه يا ديــّانَ العباد كلّ يوم يقــوم خاضعـاً لرهبتــه ورغبتــهيا خالق من في السماوات والأرض وكُلّ إليه معادهيا رحيـــم كلّ صريـــخ ومكروب وغيـــاثه ومعــــاذهيا تــامّ فلا تصـف الألســن كل جـــلاله وملكــــه وعــــزّه يا مبـدع البـدائـــع لم يبـغ في إنشــائها عونــاً من خلقـــهيا عـلاّم الغيـــوب فلا يفوتــــه شيء من حفظــــهيا حليم ذا الأنــاة فلا يعادلــه شيء في خلقـــهيا معيدُ ما أفناه إذا برز الخلائق لدعوته من مخافتهيا حميد الفِعال ذا المنّ على جميع خلقه بلطفهيا عزيز المنيع الغالب على جميع أمره فلا شيء يعادلهيا قاهر ذا البطش الشديد أنتَ الذي لا يُطاق إنتقامهيا قريب المتعالي فوق كل شيء علو ارتفاعه  يا مذلّ كل جبار عنيد بقهر عزيز سلطانهيا نور كل شيء وهداه أنت الذي فلق الظلمات نورهيا عالي الشامخ فوق كل شيء عُـلوَّ إرتفاعهيا قدّوس الطاهر من كل سوء فلا شيء يعادله في خلقه يا مبديء البرايا ومعيدها بعد فنائها بقدرتهيا جليل المتكبّر على كلّ شيء فالعدل أمره والصدق وعده يا محمود فلا تبلغ الأوهام كل ثنائه ومجدهيا كريم العفو ذا العدل أنت الذي ملأ كل شيء عدلهيا عظيم ذا الثناء الفاخر والعزِّ والمجد والكبرياء فلا يذل عزُّهيا عجيب الصنائع فلا تنطق الألسن بكل آلائه ونعمائهيا غياثي عند كل كربة . ومجيبي عند كل دعوة .ومعاذي عند كل شدّة . و رجائي حين تنقطع حيلتي


Friday, 16 December 2016

KEUTAMAAN MAULID

KEUTAMAAN MEMPERINGATI MAULID NABI MENURUT PARA SAHABAT NABI SAW


Di dalam kitab “An-Ni’matul Kubra ‘alal ‘Alami fi Maulidi Sayyidi Waladi Adam” halaman 5-7, karya Imam Ibnu Hajar al-Haitami (909-974 H. / 1503-1566 M.)

1. Sayyidina Abu Bakar RA. berkata:

من أنفق درهما على قراءة مولد النبي صلى الله عليه وسلم كان رفيقي في الجنة

Artinya:

“Barangsiapa membelanjakan satu dirham (uang emas) untuk mengadakan pembacaan Maulid Nabi SAW, maka ia akan menjadi temanku di surga.”